18 Masjid Bersejarah Yang Berpengaruh Besar Dalam Perjuangan Indonesia

0
83
mosque paper cutting vector by lyeyee on @creativemarket

Mayoritas penduduk Indonesia memeluk agama Islam. Islam mengajarkan penganutnya untuk membela tanah air. Hal inilah yang meyebabkan banyak munculnya para pejuang Islam. Selain itu, tempat ibadah agama Islam yakni masjid juga menjadi saksi perjuangan bangsa Indonesia. Masjid bersejarah di Indonesia berada di berbagai wilayah Indonesia.

Inilah 18 Masjid Bersejarah Yang Berpengaruh Besar Dalam Perjuangan Indonesia :

18Masjid Raya Baiturrahman(Aceh)

Masjid Raya Baiturrahman (Instagram/ibnoesoan)

Masjid Raya Baiturrahman adalah bangunan bersejarah di Aceh yang dibangun pada masa Sultan Iskandar Muda tahun 1612.  Terdapat juga yang menyatakan bahwa masjid ini dibangun lebih awal, yaitu pada masa Sultan Alaidin Mahmudsyah tahun 1292.

Masjid ini selamat dari Tsunami Aceh tahun 2004. Pada saat penyerangan Kesultanan Aceh tanggal 10 April 1873, masjid ini dijadikan masyarakat Aceh sebagai benteng pertempuran untuk menyerang Pasukan Royal Belanda.

17Masjid Raya Al Mashun (Medan)

Masjid Raya Al Mashun, Medan – Sumatera Utara

Masjid Raya Al Mashun atau Masjid Raya Medan dibangun oleh Sultan Ma’mud Al Rasyid Perkasa Alam pada tanggal 21 Agustus 1906. Pembangunan baru bisa diselesaikan pada tanggal 10 September 1909 yang ditandai dengan pelaksanaan Shalat Jum’at pertama di masjid ini.

Selaku pemimpin Kesultanan Deli, Sultan Ma’mud Al Rasyid Perkasa Alam sengaja membuat masjid yang lebih mewah dibandingkan dengan istananya sendiri. Beliau berprinsip bahwa hal ini lebih utama dibandingkan kemegahan istananya, yaitu Istana Maimun yang juga termasuk dalam bangunan bersejarah di Medan.

16Masjid Raya Ganting (Padang)

Masjid Raya Ganting berlokasi di Kelurahan Ganting Parak Gadang

Masjid Raya Ganting berlokasi di Kelurahan Ganting Parak Gadang, Kecamatan Padang Timur, Kota Padang. Masjid ini sudah ada sejak masa Pemerintahan Kolonial Belanda. Pendirian masjid ini diprakrasai oleh tiga orang pemuka masyarakat, yaitu Angku Gapuak yang merupakan seorang saudagar di pasar gadang, Angku Syech Haji yang merupakan seorang pemimpin kampung, dan Angku Syech Kapalo Koto yang merupakan seorang ulama cukup berpengaruh.  Saat itu di Gantiang hanya ada rumah ibadah berbentuk surau-surau.

Ketiga tokoh ini berperan dalam merencanakan dan mengusahakan tanah untuk masjid. Masyarakat Suku Chaniago di Gantiang dengan ihlas menyerahkan sebidang tanah miliknya untuk diwakafkan. Ketiga tokoh tersebut menghubungi para saudagar di Pasar Gadang untuk mendapatkan dana. Selain itu, mereka juga menghubungi rekan-rekan mereka di Sibolga, Medan, dan Aceh serta ulama-ulama di Minangkabau dengan maksud yang sama. Masjid Raya Ganting pun akhirnya berdiri pada tahun 1805.

15Masjid Istiqlal (Jakarta)

Masjid Istiqlal Jakarta

Pembangunan Masjid Istiqlal dipelopori oleh Presiden Republik Indonesia, yaitu Ir. Soekarno. Ir. Soekarno melakukan peletakkan batu pertama sebagai tanda dimulainya pembangunan Masjd Istiqlal pada tanggal 24 Agustus 1951.

Arsitek dari masjid yang menjadi bangunan bersejarah di Jakarta ini adalah Frederich Silaban, seorang Kristen Protestan. Taman Wilhelmina dipilih sebagai lokasi pembangunan Masjid. Selain itu, letaknya yang berdampingan dengan Gereja Katedral melambangkan semangat persaudaraan, persatuan, dan toleransi beragama sesuai Pancasila.

14Masjid Agung Banten (Banten)

Masjid Agung Banten Foto dari tribunnews.com

Masjid Bersejarah di Indonesia selanjutnya adalah Masjid Agung Banten dibangun oleh Sultan Maulana Hasanuddin pada 1556. Beliau adalah sultan pertama dari Kesultanan Banten yang merupakan putra pertama Sunan Gunung Jati.

Masjid Agung Banten memiliki atap bangunan utama yang bertumpuk lima dan mirip dengan pagoda Cina yang merupakan karya arsitek Cina bernama Tjek Ban Tjut. Masjid ini memiliki kompleks pemakaman sultan-sultan Banten serta keluarganya. Menara masjid ini menyerupai bentuk bangunan mercusuar.

13Masjid Agung Sang Cipta Rasa (Cirebon)

Masjid Agung Sang Cipta Rasa (Cirebon)

Masjid Agung Sang Cipta Rasa adalah peninggalan Kerajaan Cirebon. Masjid tertua di Cirebon ini dibangun sekitar tahun 1480 M. Hal ini bersamaan dengan Wali Songo menyebarkan agama Islam di Tanah Jawa. Kata sang bermakna keagungan, cipta bermakna dibangun, dan rasa yang berarti digunakan.

Pembangunan masjid ini melibatkan sekitar lima ratus orang yang didatangkan dari Demak, Majapahit, Demak, dan Cirebon. Sunan Gunung Jati menunjuk Sunan Kalijaga sebagai arsiteknya dan menggandeng Raden Sepat untuk membantu Sunan Kalijaga merancang bangunan tersebut. Adzan Pitu akan digelar setiap Shalat Jum’at di Masjid Agung Sang Cipta Rasa. Adzan Pitu adalah adzan yang dilaksanakan oleh tujuh orang muadzin berseragam putih secara bersamaan.

12Masjid Menara Kudus (Kudus)

Keunikan Masjid Menara Kudus [Akulturasi Islam, Hindu dan Buddha

Masjid Menara Kudus atau Masjid Al Manar memiliki nama resmi Masjid Al Aqsa Manarat Qudus. Masjid ini dibangun oleh Sunan Kudus sejak tahun 1549 Masehi  atau 956 Hijriah.

Masjid ini memiliki menara yang mirip bangunan candi dengan pola arsitektur yang memadukan konsep Islam dan budaya Hindu-Buddha. Hal ini menunjukkan adanya proses akulturasi dalam peng islaman Jawa. Masjid ini sering dikunjungi peziarah yang ingin berziarah ke makam Sunan Kudus. Masjid Menara Kudus menjadi pusat keramaian pada Festival Dhandhangan yang diadakan warga Kudus untuk menyambut bulan suci Ramadhan.

11Masjid Agung Demak (Demak)

Masjid Agung Demak

Masjid Agung Demak adalah peninggalan Kerajaan Demak yang terletak di Kampung Kauman, Kabupaten Demak. Masjid ini menjadi tempat berkumpulnya para wali yan menyebarkan Islam di tanah Jawa, yaitu Walisongo. Masjid ini diperkirakan dibangun oleh Raden Patah, yaitu raja pertama dari Kesultanan Demak sekitar abad ke-15 Masehi.

Raden Patah bersama dengan Wali Songo membangun masjid ini dengan memberi gambar serupa bulus. Hal ini adalah candra sengkala memet, dengan arti Sarira Sunyi Kiblating Gusti yang berarti tahun 1401 Saka. Berdasarkan simbol ini, Masjid Agung Demak diperkirakan berdiri pada tahun 1401 Saka dan tanggal 1 Shofar. Baca juga sejarah Kerajaan Demak.

10Masjid Agung Sunan Ampel (Surabaya)

Masjid Agung Sunan Ampel

Masjid Agung Sunan Ampel berada di Kelurahan Ampel, Kecamatan Semampit, Kota Surabaya. Masjid ini didirikan oleh Sunan Ampel tahun 1421. Pendirian masjid ini dibantu sahabat karibnya yakni Mbah Sholeh dan Mbah Sonhaji serta santrinya. Kawasan Masjid Agung ini ditetapkan menjadi tempat wisata religi oleh Pemerintah Kota Surabaya.

9Masjid Mantingan (Jepara)

Masjid Mantingan merupakan masjid kuno yang didirikan pada masa Kesulatanan Demak, yaitu 1481 Saka atau 1559 Masehi. Hal ini berdasarkan petunjuk dari condo sengkolo yang terukir pada sebuah mihrab Masjid Mantingan oleh R. Muhayat Syeh, Sultan Aceh yang bernama R. Toyib. Beliau menikah dengan Ratu Kalinyamat (Retno Kencono), yaitu putri Sultan Trenggono. Akhirnya beliau mendapat gelar Sultan Hadiri dan dinobatkan sebagai Adipati Jepara. Terdapat makan Sultan Hadiri  dan waliullah Mbah Abdul Jalil atau yang disebut sebagai nama lain Syekh Siti Jenar di dalam kompleks masjid.

8Masjid Tua Palopo (Palopo)

Masjid Tua Palopo (Palopo)

Masjid Tua Palopo dibanguan oleh Datuk Sulaiman yang bergelar Datuk Pattimang pada tahun 1604. Masjid ini berusia cukup tua dan saat ini mencapai 5 abad, sehingga masjid ini dinamakan Masjid Tua Palopo.  Masjid Tua Palopo didirikan saat Kerajaan Luwu mencapai kejayaannya di bawah pemerintahan Datu Puyung Luwu XVI Pati Pasaung Toampanangi atau Sultan Abdullah Matinroe. Saat itu, Kerajaan Luwu sudah memeluk Islam.

7Masjid Saka Tunggal (Banyumas)

Masjid Saka Tunggal adalah satu-satunya masjid di Pulau Jawa yang dibangun jauh sebelum era Wali Songo. Masjid ini sudah didirikan tahun 1288 M, yaitu 2 abada sebelum Wali Songo. Masjid ini adalah masjid tertua di Indonesia. Masjid ini dibangin saat masa Kerajaan Singasari. Hal ini sebagaimana yang tertulis di prasasti yang terpahat di masjid tersebut.

Sejarah pembangunan Masjid Saka Tunggal terkait dengan tokoh penyebar Islam di Cikakak, yaitu Mbah Mustolih. Beliau hidup masa Kesultanan Mataram Kuno, sehingga tidak heran jika unsur Kejawen masih cukup melekat. Mbah Mustholih memang menjadikan Cikakak sebagai “markas” yang ditandai dengan pembangunan masjid bertiang tunggal ini.

6Masjid Tua Al-Hilal Katangka (Gowa)

Masjid Tua Al-Hilal Katangka (Gowa)

Masjid Bersejarah di Indonesia selanjutnya adalah Masjid Tua Al-Hilal Katangka sering disebut Masjid Tua Katangka. Masjid tua ini dibangun pada masa pemerintahan Raja Gowa XIV I Manga’rangi Daeng Manrabbia atau Sultan Alauddin I pada tahun 1603. Masjid ini memiliki bangunan yang menyerupai arsitektur Masjid Agung Demak. Masjid ini ditopang oleh empat tiang utama sebagai simbol empat sahabat utama Nabi Muhammad SAW, yaitu Abu Bakar as-Siddiq, Umar bin Khattab, Usman bin Affan, dan Ali bin Abi Thalib.

5Masjid Sultan Suriansyah (Banjarmasin)

Masjid Sultan Suriansyah (Banjarmasin)

Masjid Sultan Suriansyah merupakan masjid tertua di Pulau Kalimantan yang berlokasi di Kota Banjarmasin. Masjid ini dibangun antara tahun 1525-1550 M pada masa pemerintahan Sultan Suriansyah. Beliau ada Raja Banjar pertama yang memeluk agama Islam.

Masjid tua ini memiliki keunikan yakni atapnya masih asli dan hanya puncaknya yang mengalami perubahan (diganti dalam bentuk kubah). Namun, wujud aslinya yakni atapnya yang berbentuk tumpang empat masih terlihat dengan jelas. Saat belum dipugar, bagian atasnya terdapt sungkul yang terbuat dari kayu ulin. Sungkul masjid ini disimpan di Museum Lambung Mangkurat Banjar Baru.

4Masjid Wapauwe (Maluku Tengah)

Masjid Wapauwe (Maluku Tengah)

Masjid Wapauwe dibangun pada 1414 dan hingga kini masih kokoh berdiri. Masjid ini awalnya bernama Masjid Wawane karena dibangun di lereng Gunung Wawane oleh keturunan Kesultanan Islam Jailolo dari Moloko Kie Raha (empat gunung Maluku), Pernada Jamilu.

Masjid ini berdiri di atas tanah yang disebut Teon Samaiha oleh warga setempat. Masjid Wapauwe dibangun tanpa paku yang menyatukan setiap bagian-bagiannya, sehingga dapat dibongkar pasang. Perancangnya hanya menggunakan pasak kayu untuk menyambungkan setiap bangunan, sehingga konstruksi ini memungkinkan masjid dapat dipindah-pindahkan.

3Masjid Jami Pontianak (Pontianak)

Masjid Jami Pontianak dikenal juga dengan nama Masjid Jami Sultan Syarif Abdurahman yang merupakan masjid pertama di Provinsi Kalimantan Barat. Masjid ini adalah peninggalan Kesultanan Pontianak yang terletak di Kampung Dalam Bugis. Masjid ini awalnya adalah langgar sederhana. Masjid Jami Pontianak mulai dibangun pada masa kepemimpinan Sultan Syarif Usman (1819-1855), yaitu Sultan Ketiga Kesultanan Pontianak.

Peletakkan batu pertama dilaksanakan pada tahun 1821. Pemberian nama masjid menjadi Masji Jami Sultan Abdurrahman adalah bentuk penghormatan kepada pendiri kota Pontianak, yaitu Sultan Sayyid Abdurrahman Alkadrie atau Sultan Pertama Kesultanan Pontianak. Baca juga sejarah Kota Pontianak.

2Masjid Jami Bua (Luwu)

Masjid Jami Bua adalah masjid pertama yang didirikan sejak Islam masuk ke Tanah Luwu pada abad ke-15. Masjid ini dibangun sekitar 1600 Masehi. Masjid Jami Bua pernah dimasuki Tentara NICA pada masa penjajahan. Tentara NICA memukuli masyarakat yang sedang beribadah dan menginjak serta merobek—robek Al qur’an di dalam masjid. Insiden ini memicu kemarahan masyarakat Luwu, sehingga terjadi perlawanan pada tanggal 23 Januari 1946. Setiap tahunnya masyarakat Luwu memperingati hari ini sebagai Hari Perlawanan Masyarakat Luwu.

Inilah penjelasan mengenai masjid bersejarah di Indonesia. Masjid bersejarah ini juga menjadi saksi perjuangan bangsa Indonesia melawan penjajahan. Semoga uraian ini dapat menumbuhkan rasa cinta tanah air akan kekayaan. Artikel asli